Desa Trunyan

Daerah di seberang danau Batur adalah daerah yang masih asing buat orang kebanyakan. Di situ terdapat sebuah desa yang dipercaya masyarakat Bali umumnya masih asli banget. Ya…, lo bayangin aja kaya badui di Jabar. Cuman saat ini, penduduk desa ini (Trunyan) udah bisa membuka hubungan dengan dunia luar.

Untuk mencapai desa tersebut, kita mesti naek perahu dari kawasan pariwisata Danau Batur. Kalo udah nyampe sana, ya ramah..ramah dikit lah. Jangan terlalu over-akting. Masyarakat disini dikenal sebagai “Baliaga” atau bali yang masih asli. Dan mereka ngga suka keributan.

Hal yang paling unik disini adalah cara mereka menguburkan mayat. Tidak seperti masyarakat Bali umumnya yang membakar mayat dalam upacara ngaben, disini mayat mereka taruh begitu saja di sebuah areal hutan. Anehnya, mayat itu tak akan mengeluarkan bau busuk walo sudah disana selama berbulan-bulan.

Mitosnya, di areal hutan tersebut terdapat sebuah pohon yang bisa mengeluarkan bau harum dan mampu menetralisir bau busuk mayat. Taru berarti pohon, sedang Menyan berarti harum. Jadilah Tarumenyan yang kemudian lebih dikenal sebagai Trunyan

Sumber foto: Rhilyzoro Blog

67 thoughts on “Desa Trunyan”

  1. Kabar burung yang aku dengar, konon karena alasan keamanan untuk sementara waktu Trunyan tidak direkomendasikan sebagai daerah tujuan wisata di Bali. So, ketika aku jjs ke Bali pertengahan bulan Januari 2005 yll, aku sengaja gak masukkan Trunyan sebagai obyek dalam jadwal perjalananku. Ada yang bisa bantu klarifikasi kabar burung ini?

  2. Iya sempet begitu..
    Keamanan yang dimaksud adalah tukang perahunya suka malak! Jadi di tengah danau, perahunya dimatikan kecuali penumpang mo nambah biaya lagi.
    Konon sih pemda setempat langsung mengambil tindakan. Saran gue sih kalo emang mo ke Trunyan, berbanyak dan berdoa 😀

  3. tull … bkn sekedar isu lage… gak usah di trunyan .. di d. batur sblm kita nyebrang aja dah byk’prema’ yg malak … ini g alami sendiri. tmn g jg crita ktk dia ke sana yg notabene di-guide o/ penduduk setempat aja msh suka’digangg’, sampe2 guide tsb bcr dg’penggangg’ tsb pake bhs mrk br mendingan dah. waspadalah!!!

  4. gw pernah ke trunyan. tp gw sempe sebel ma penduduk asli sana. bukanya mo liburan,tp malah jd hari amal disana,karena banyak y malak dengn cara halus.ga ma duit receh. tp ratusan ribu. ga tau gimana tuh,penduduknya jadi kayak gitu.

  5. Ada yang bilang, orang desa truyan bukannya sengaja ngemis atawa malak,mau gak mau mang harus mereka lakuin coz, beberapa diantara mereka mang ada yang seperti dapet pesen dari dewa mereka disana harus ngelakuin itu, sekalipun mereka orang kaya disana, coz kalo gak dilakuin ada musibah yang akan nimpa mereka atawa desa mereka, gitu……..gak tau bener atawa gak ya…..baru cerita burung alias MITOS…..soal mau liburan kesana, gak usah takut lah….yang jelas kalo liburan ke bali gak cuman di truyan aja yang harus selalu jaga sikap, gak boleh seenaknya / sembarangan tapi disemua daerah wisata coz bali khan memang pulau mistis & magic, buat yang punya pengalaman gak enak waktu ketruyan,ah…cuman lagi gak beruntung aja, gak semua orang yang ketruyan ngalamin hal jelek kok, kalau kesana lagi……kalau ada yang malak, palak balik aja, kalo ada yang ngemis galakin aja atawa cuekin…i’s can happen anywhere…..akhir tahun ini aku mo kesana nih ma cowokku, ada yang mau ikut….. ;0)

  6. Hallo dear,
    ikiutan koment nech….
    buat tulisan di atas sekilas ane bisa ngebayangin tentang suasana desa itu, cuma sanyang kenapa blom ada gambar..? and ane monanya benerga klo org pergi ke trunyam ga boleh bawa alat2 yang modern, seperti kamera ect?? makanya ga ada foto…. he..he..he…
    thanks dear,…

  7. aku udah 4 kali dateng ke trunya tapi yang aku paling sayangkan yaitu banyaknya tukang mintak mintak trus terakhir aku kesana tanggal 17 juni tahun lalu perahuku dicegat ditengah danau trus kita dipalakin… lagian sekarang trunyan udah gak sebagus kayak dulu lagi… trus sekarang keadaanya udah semakin buruk….. gimana nih apalagi sekarang udah jarang banget orang yang pergi ke trunyan kan sayang tuh kelolaannya kurang bagus sewaktu aku kesana kuirakira thn 98 masih bagus banget gitu ………………

  8. Iya, gw tgl 24 Feb 06 kmaren abis dr Bali, but kami ga jdkesana karna waktunya mepet.
    But actuallu ke Kintamninya seh…
    Gw msh penasaran ama Desa Trunyan…
    Gw pengen banget liat pohon yg konon wangi ntuh yg kalo mayat ditarok disitu ga bakalan bau busuk…
    WAAAHHH…. LUAR BIASA!!!
    Ada yg bsa??? Email gw ya..TQ. GBU

  9. gw pernah ke bali… dan sempet jg mau ke tempat syerem ini… tapi karna tourguide gw yg bilang lebih baik qta ga kesana… pupus dech harapan gw ke desa ini… mang bener, kata orang2 banyak bgt tukang palak disini… nyokap gw sendiri ngerasain….
    harusny pemdany bertindak tuch…. khan kl trunyan jadi tempat wisata yg aman bisa nambah penghasilan pariwisata bali jg, y ga??

  10. eh…gw cowo Bali neh!!^_^ kalau menurut gw,,loe2 pada yang mau ke Trunyan..mending loe pada besikap biasa aja sama keadaan disana,orang" disana tuh suka malak,coz disana jauh dari mana"…masih terbelakang banget deh,,!! and inget waspada jg..bersikap sopan…1 lagi,jgn bawa barang" yang’WA’ gitu sifatnya…BALI is the best lah pokoknya!! 😛

  11. Saya orang bali, yg kebetulan kerja di luar negeri. Pulang sep 06 kemarin, ada teman yang ikut liburan ke bali, Kami mendapatkan pengalaman yang kurang menyenangkan ketika berkunjung ke trunyan. Dinas pariwisata atau Pemda Bangli harus bertindak mengenai masalah ini!!!

  12. Ternyata bukan hanya kami team penulis yang pernah mengalami “pemalakan” sperti ini. Semoga PEMDA bisa mendengar suara kita semua 🙂

  13. Saya bekerja di Pemda. Pada suatu hari saya sedang melakukan inspeksi ke trunyan. Hasilnya kena palak juga… Mau lapor kemana lagi yah ?

  14. gw baru pulang dari bali kemarin, gw ma temen2 kantor pingin jalan ke trunyan tapi ada aja kendalanya pas kita sore mau ketrunyan ketemu orang katanya trunya banyak premannya suka minta2 dan suka malak, trs kita gak jadi,, pas kita rapt lagi di hotel merencanakan ke trunyan udah matang rencana, ketemu ma orang hotel trs cerita ttg trunyan malah dia nyaranin untuk tidak kesana katanya bahaya, jadi niat kami urung lagi,,kalau misalkan ada informasi yang dapat di percaya kirim ke aku yah artikelnya ke jumpung_kasep@yahoo.com

  15. Kok…???!!!dari keterangan yang kubaca n coment²nya bikin merinding yach?padahal..Q pengen buanget pergi ke Trunyan…dulu waktu ke Bali g dijadwalin pergi ke sono…guide gw aja takut pergi ke sono katanya..mana bisa ke sono??……..yah……………..sebel…………….

  16. aku baru pulang dari bali. yang kalian semua bilang itu betul…guide tour di bali tidak menyarankan turis maen ke trunyan. karena konsekuensinya besar, apalagi untuk turis asing. tapi guide akan tetap mengantar kalo si turis bersikukuh pingin, tapi sebelumnya diberitahu dulu resiko2nya.

    mereka mengemis memang krn itu diharuskan dari segi budaya mereka. mungkin itu juga karena daerah mereka masih terpencil.

    guide yang mengantar gua hanya bilang : orang trunyan itu agak kurang bagus sikapnya…that’s all.

  17. Semua betuuuuuullllllll!!!!!!!!!!! 3 hari y.l. aku ke trunyan. AKu bayangin ada sebuah pulau terpencil, yg di sana tumbuh ratusan pohon taru menyan, lalu ratusan mayat tidak membusuk bergelimpangan di bawah pohon2 itu. woaahhh… objek wisata antropologis yang sangat menggairahkan!! Tapi ternyata??? Hueekkkk!! Totally dissapointing! Udah begitu turun ketemu tempat yg sepi bgt, gak laku, dikejar calo yg nawari nyebrang danau ke trunyan 500 rb buat 8 orang (akhirnya di loket “resmi” — yg isinya kayaknya orang2 sana juga, minimal petugas resmi kalah sama orang setempat– 325 rb 8 orang), waktu naik perahu ada yg bawa bangku biar kaki kita gak basah minta duit lg (dikasih 10 rb), turun di seberang ada lg yg bw bangku minta duit lagi, di lokasi kuburan (yg cuma ada max 11 mayat dan sampah kotornya minta ampun itu) dimintai lg buat isi kas desa, masing2 dimintai duit, jd kalo diitung2 kita kasih sampe 40 rb, trus “pemandu2” yg bertampang pemalas itu minta duit lagi, trus baliknya turun ada yg bawa bangku lg minta duit lagi dikasih 10 rb lg, eh, nakhoda perahu minta uang rokok lagi, padahal kita udah bayar 325 rb buat naik perahu jelek dan keselamatan penyeberangan amat mengkhawatirkan. Huh! Total bisa tuh habis hampir 400 rb, cm buat lihat makam kecil, 1 pohon sakti, para pemuda desa pemalas yg bisanya malak, trus mau makan siang aja banyak anjing liar n kotor berseliweran… Belum lalat2nya yg minta ampun.. ahhh… Pemda Bangli super payah!!! Mending buat main jetski ato nonton kecak dance di Uluwatu tiap jam 6 sore dg background sunset n pura eksotik (tiket 50rb). Saranku, kalo tetep ngotot pengin nonton, ajak cowok banyak2, brani ngotot nolak kalo dimintai berlebihan, n siapin uang kecil yg banyak (ribuan aja, jgn puluhan ribu, tar terpaksa ngasih yg duit gede rugi loe). Yg bapaknya org Pemprov Bali or Pemkab Bangli, or anak DPR situ, bilang tuh sama bapakmu, beresin yg kayak gitu, malu2in aja…

  18. aku kok udah cerita panjang, ku-send, gak masuk di comment ya? waktu kukirim ulang eh dibilangain it seems u already sent the same comment. huu…

  19. lama2 isu obyek wisata trunyan yg sarat “pemalakan” ini makin santer ajah. terus terang aku sgbe org bali ikut malu neh. knapa kok dibiarkan..

    lucunya, akupernah dnger kalo pemalakan ini di-hubung2-kan dgn adat dan mitos kalo rakyat trunyan melakukan “pemalakan” ini karena mengikuti tradisi/ajaran leluhur..

    AHH YANG BENERRRRR…??

  20. gw masih kuliah arsitektur n punya side project bikin film dokumenter (indie) tentang bali yang ada kaitannya antara bangunan (arsitektur) dengan mistis karena kan bali tuh pulau dewata.
    sempet kepikiran juga buat ke trunyan, tapi kayaknya kok beresiko banget ya, ada yang bisa rekom situs lain ga selain trunyan. mo nya kita seh tempat yang bener2 masih asli n punya objek arsitektur yang “mistis” juga.
    oia, kalo ada dari loe2 yang jurusan komunikasi, truz pengalaman bikin film n berdomisili di Sby, gw ngajak buat gabung. kita ngga bisa janjiin lo bayaran, tapi seenggaknya dana dari institut gw udah siap buat kita jalan.
    dan yang terpenting idealisme untuk memajukan bali dari bidang kita, iya kan?
    please send your requirement to chuyas@telkom.net
    thx 4all

  21. Wah nggak lage2 deh gua ke desa Trunyan …tadinya gua mau nikmatin pemandangan disana mau santai2 tapi penduduknya malah malakin2 NAJIS nggak ada sopan santunnya sama sekali kita baikin malah ngelunjak. gua naik mobil ngelilingin danau sampai ke desa ujung deket trunyan ceritannya mau liat kuburan yang terkenal tapi di tengah jalan udah banyak premannya dia bilang gak bisa ke trunyan harus naik boat, akhirnya gua terus jalan sampai ujung.mobil gua parkir di rumah penduduk gua jalan sekitar 1 kilo ternyata gua bisa tuh sampe desa trunyan, wah inikhan udah penipuan besar2an dia bilang jalanya rusaklah mobil nggak bisa lewat,jalan setapak juga nggak bisa , gua jalan kaki kedesa trunyan cuma 1 kilo tuh ternyata bisa. tetep ajah sampe sono banyak orang yang mintak duit. gua kira ada apa gitu disana ,gak seperti yang gua bayangin. Nggak Penting Ketrunyan Cape2in ajah Pasti Kecewa deh…. gemana mau Maju desanya…Moralnya udah pada Rusak begitu.

  22. sorry nih, bahkan orang asli Bali pun bilang kalau mampir ke Trunyan itu kurang nyaman, soalnya… (ini kata orang Bali asli sendiri yang gue temui di museum gunung Batur)…terlalu banyak yang malak. Dak jadi deh gue, ngapain?.

    Gimana nih? obyek wisata langka gini (satu-satunya di dunia) dah ancur-ancuran gini, sayang banget.

  23. Trunyan ya??
    Hehe.. Gw dah lama bgt gak ke Bali. Trus nanti kira2 dtk2 akhir taon nanti mo ke Bali lg sm temen2 gw. Tadinyaaaa.. Trunyan sempat masuk kedalam daftar lokasi yg bakal dikunjungin juga. Tapi setelah membaca testimonial2, kayanya gak jadi dech.. Hihi…
    Padahaaal.. dulu itu trakhir ke Bali (brp puluh taon lalu ya?? haha) Trunyan masih oke laah (makanya yg sekarang sempet ke pikiran utk balik sana lg).
    Seru bgt aja gitu ngeliat wilayah yg msh asli bgt gitu. Trus, deket2 pulaunya itu, biasanya klo siang, penduduk2nya suka ada di pinggir2 danau, smbl pake kano yg masih berbentuk dr pohon gede cm ada lubang ditengahnya. Pohonnya gede beed jg. Tp waktu itu (gatau knp.. mgkn lg gaada yg abis meninggal kali ya..) gaada tuh mayat2nya. Yang ada cuma bekas2 tulang2nya aja yg udah ditumpuk2in biar gak berantakan kali ya…
    Klo soal palak-memalak, JANGAN KHAWATIR!
    Sapapun yg kesini, pasti gak perlu cari2 penduduk yg suka minta-mintain duit.
    JANGAN KHAWATIR!! Karena tanpa dicaripun, hehe, mereka akan bermunculan dr segala arah.. Jd JANGAN KHAWATIR gak bisa kena palak ya…
    Bukan di Trunyan aja, waktu itu, mobil yg gw kendarain rame2, udah mulai dipalak dr mulai turun ke danau batur’nya.
    Tapiiiii… buat yg bener2 nyari “SERU”, gaada salahnya koq tes nyali ke sini. Ya milih laah.. Mo ngerasain tp agak tongpes, atw gak ngerasain harus tongpes tp jd penasaraaaan teruuuusss…..
    Yg pasti dari semua testi yg ada, inti yg ada, penduduk disana paling banter cuma malak2 aja.. Belom ada yg kasih testi
    “JANGAN KE TRUNYAN. GW KESANA DAN COBA2 NYUEKIN PENDUDUK2 YG TERUS2AN MALAK2IN GW. TRUS KARENA GAK NGASIH DUIT, TIBA2 GW DIBUANG KELUAR DR BOAT DAN HARUS BERENANG SMP KE TEPIAN BATUR” Or mungkinkah ada yg lebih buruk dr itu???
    Dudududuh.. Gak sampe ky gitu kaan???

    SO MAKE UR DECISION… (kayanya gw juga harus make decision dech.. huhu)

    gitu ajya yaa… ditunggu sharing2 seru lainnya yaaa….

  24. Gw mngkin yg g taw bsa k Bali lg pa ga…So wktu gw qsana pngen bgt k Trunyan tp krna kta Guide dsana sngat2 bhya jd gagal!!! Pdhal gw amat senang bgt wktu sampe Kintamani..Tp krna crta syerem yang bnyak PEMALAK & PREMAN jd gw sngat2 kcwa..TOLONG dwonk bsa dslesaikan maslah Orang2 gila itu semua..Klo ga dibnerin mo smpe kpan org2 pd PARNO?????????

  25. Mungkin aku bisa bertbagi dikit tentang trunyan, karena aku orang Bali. Ya bener kalo trunyan memang merupakan daerah yang masih berbau mistik, masyarakat di sana apabila ada Orang meninggal mayatnya hanya di letakkan begitu saja di bawah Pohon yang berbau Harum yaitu Pohon Menyan tanpa perlu di Kubur, namun anehnya biarpun mayat tersebut Tidak di Kubur tapi Tidak menimbulkan bau busuk LO…… dan mitosnya kalo berkunjung ke sana gak boleh ada yang bilang Bau, ataupun yang Jorok – jorok, kalo ada yang bilang begitu penunggu sana bisa marah, ada yang but mati pas di tengah-tengah danau, Pingsan dan ada yang sampe Kesurupan LO….. tapi gak usa takut asal kita bisa jaga sikap di jamin aman deh OK……. sELAMET MENCOBA KE tRUNYAN yA……..

  26. Trunyan sekarang emang ngga sebagus seperti pertama kali gw kesana di tahun 90 an.banyak kapal seliwar seliwer mengangkut wisatawan,seperti tempat wisata dibali lainnya. suasana ramai dan damai disana.waktu gw kesana tahun 2006 semua berubah total,suasana sepi begitu sampai diparkiran,belum parkir aja udah banyak yg ngejar2,dari calo kapal sampai pedagang asongan.mobil dikelilingin orang2 itu,semuanya memaksakan kehendaknya.kontan suasana hati jadi seperti terbakar .sempet cekcok mulut sama calo kapal,akhirnya gw putuskan pergi dari sana aja,pergi dari sekumpulan orang2 norak.sangat memprihatinkan keadaan disana dimana sebenarnya trunyan itu salah satu tempat faforit gw kalo ke bali.
    kemarin ke bali,udah ngga mau lagi ke sana.

  27. thank’s…….saya mewakili temen2 di desa terunyan, selaku penerus & generasi muda. minta maaf apabila bapak.ibu, kakak, & adik…..kami sadar SDM kami belum mampu untuk mengelola pariwisata desa terunyan dengan baik dan sesuai harapan kita semua…sedikit pembelaan, maju mundurnya pariwisata desa terunyan untuk sementara ini g da dampaknya bagi masyarakat desa terunyan secara menyeluruh, karena sebagian besar bahkan ampir 100% masyarakat bekerja di bidang pertanian. untuk sementara saya malah berharap untuk pariwisata terunyan tidak perlu dikunjungi karena saya g pengen nama desa terunyan diancurekan oleh segelintir orang dan sekalipun bakal menambah beban adik2 yang sekolam maupun yang sudah kuliah diluar… tanpa peran aktif dari semua pihak untuk mempertahankan tradisi desa trunyan saya malah melihat 10 tahun desa terunyan akan tinggal kenangan karena bot tradesional sebagai akses atau alat transportasi menuju kubur disaat penguburan mayat telah diganti dengan bot yang lebih moderen dan tempat parkir bot tersebut di desa kedisa ha itu bakal mengkikis tradisi dan budaya yang sudah dipertahankan sejkak zaman prasejarah ini akan tinggal kenangan. saya berharap pemda meninjau kembali kebijakan ini….
    berikanlah penyuluhan mengenai pengelolaan pariwisata yang baik dan benar….

  28. om swastyastu….
    adik-adikku, tersayang….
    tercinta…..jangan pernah minder sekoplah dilur apapun cemohan maupun ejekan itu suda biasa tapi ambil sisi positifnya dan buktikan kita bisa lebih dari mereka….
    mari kita bangun desa terunyan………
    para orang tua, sadarlah betapa pentingnmya pendidikan bagi anak-anak…..
    temen-temen kita sebagai generasi dan penerus desa terunyan jangan biarkan segelintir orang mengancurkan desa kita…..
    masyarakat terunyan adalah masyarakat yang lugu, masih tradisional & tiada karakter terunyan yang namanya pemalak, penodong wisatawan dan saya kira orang2 yang melakukan hal itu bukan karakter orang terunyan malaikan itu lebih di pengareuhi oleh sifat manusianya sendiri….
    anda pengen bukti saya siap nganter siapapun untuk keliling desa terunyan di saat liburan…
    om santy…santy…santy…om

  29. Wdyana… aku boleh minta alamat email ga. Dari kecil cita-citaku kalo ke Bali pengen ke Trunyan, gara-gara cerita guru sejarahku masih SD dulu. Nah skarang aku dah di Bali.. Boleh kasih aku informasi ke sana dan perkiraan biaya ga? .. makasih banyak..
    ria@ccsbali.com

  30. fresh from the oven…g melaporkan dr bali. Siang ini mencoba mengunjungi trunyan with no info at all. Hanya mendengar klo trunyan salah satu objek wisata yg hrs dikunjungi. Eh bener2 ga nyangka tnyata bgitu nyampe sana bnr2 jd objek palak memalak. Kaget bgt waktu ditawarin boat dgn hrga 500rb pdhal kami cuma b4. Akhirnya menolak dgn halus trus mencoba menyusuri jalan desa walo ga sampe ujung. Eh begitu puter balik dikejer sama salah satu tkg boat sok2an dikasih hrga murah tp akirnya tetep aja nolak krn uda ilfil duluan. Thank God de ga jd pegi ksana…

  31. Trunyan memang menarik, kabarnya dulu sebagai tempat bagi suku kasta terendah di Bali bermukim(Sudra?), yang asal mulanya dari Jawa (ada candi berisi batu yang kabarnya bisa tumbuh??), sorry…ini yang saya dengar dari orang Bali asli lho, katanya sebagai kasta terendah mereka memang dari asalnya tidak dapat upacara ngaben saat meninggal, jadi jasadnya dibiarkan di bawah pohon saja,dan ditentukan makan dari sisa-sisa penghasilan kasta di atasnya. So kalau di sana ketemu pemalak termasuk anak-anak, anggap aja bagian dari wisata budaya, he..he. Nah kalo di tempat lain ada pemalak.., itu baru keterlaluan.

  32. kalau sepengetahuan saya, yang sering malak minta uang di Bali itu saya yakin bukan orang Bali asli. para pemalak itu biasanya para pendatang yang tinggal di Bali yang mungkin perekonomian mereka sangat minim/tdk cukup untuk mencukupi kebutuhan hidup mereka di Bali.Kalau Masyarakat Bali asli mereka sangat takut untuk berbuat/bertindak yang dapat merugikan orang lain.

  33. Trunyan…mang bikin kt pd pnsaran ya, thn 2004 aku prnh ke tmpt itu, aku br3 naik motor menelusuri danau batur itu smpe mentok/buntu ga ada jln lg, yg bikin aneh, pdhl dah disiapin perahu boat utk ke trunyan, wkt itu by perahu utk pp 300 rb an, tp tmnku ngajak sewa pake perahu dayung dgn by 150 rban, dgn mkn wkt lama n cape jg krn ikut bantuin ngedayung… smpe ditengah” danau ada segerombolan org” naik perahu boat cegat kt, tp untungnya simpu perahu yg kt naiki itu bs nanganin, akhirnya si org” itu ga jd mo ngapa”in kt, tapi.. knp si org” itu tau” dah sampe di pintu gerbang kuburan trunyan itu, dan meminta tiket msk ke pmakaman dng by 350 rb, tapi..untungnya lg tmn” ku pd bs bahasa bali… jd, cuma byr 50 rb. emang pas kt mo plg ada bbrp pengemis pake perahu, dgn santainya meminta lwt bhsnya, ga ade 5 rbuan…seribuan jg ga papa… 1 tip utk nyebrang ke Trunyan, jgn sndirian/br2, kmpulin dulu tmn”… biar naik perahu biaya irit n paling ga org” yg mo palakin kt rada mikir” dulu, EEMANG SIH ARAH KE TRUNYAN PANORAMANYA CUANTIK N AIR DANAUNYA MAKIN KE TENGAH MAKIN JERNIH….

  34. Wah gw pernah kesitu, kebetulan ada yang baru meninggal semingguan jadi masih keliatan mayatnya.. tempatnya agak serem juga tpi so far ok buat pengalaman.

  35. This is just the area in Bali that I will NEVER recommend my friends to visit. I don’t how your visit went, but mine was super terrible. I’m sorry to say this, but the locals in Trunyan (this would include the boatsmen) are nothing but money-hungry crooks. All of my friends who have visited Trunyan brought oh-so-not-pretty stories home. ALL OF THEM!

    Local government really needs to do something about this. This is because Trunyan is very potential to become one of the island’s premier destinations. Yet, the fact that the native Trunyans can cause extreme inconvenience to visitors will gradually take out both Trunyan and its surrounding areas from Bali’s tourism map.

  36. gue udah puluhan kali ke bali coz gue punya sambilan kerja di agen wisata,.. tapi emang benar kalo trunyan itu very2 dangerous,.. ada yang bilang mitos dewa,.. ada yang bilang kutukan,.. ada yang bilang primitif,.. serba gak jeals,.. bahkan sohib2 gue, tour guide bali yang org bali asli aja juga gak bisa banyak ngejelasin mengapa begitu,.. pemda bali sendiri juga kesannya takut kalo ngrubah kebiasaan mereka,.. huff,.. padahal kalo dikelola,.. pasti banyak income tuh daripada income melalui pemalakan,..

  37. Saya dulu pernah ke trunyan naik motor,mayatnya wakyu itu cuma satu lalu karena hujan besar kami nginap didesa sebrang trunyan bahkan mandi di kolam air hangat

  38. wah… gua baca truyan jadi serem ke sana, apalagi gua bawa anak gua yang umur 3 tahun. kok dari tahun ke tahun commentnya ndak ada perubahan ya.. mudah mudahan cepat berubah.

    saat ini ndak jadi ke truyan deh

  39. Gue tahun 2000 pernah ke trunyan mo liat mayat, gue berenam, 2 bule laki 2 en aatu anak lakinya, dua perempuan termasuk istri gue and gue sendiri.
    dipinggir danau batur kami tawar menawar biaya naek perahu yang dirasakan cukup mahal dan akhirnya dealed. ditengah perjalanan kami melewati desa trunyan dan salah seorang bule kepengen mampir untuk mampir ke desa tersebut. Sesampainya di desa tersebut kami seperti masuk kedalam sarang perampok karena kami dekerumuni oleh penduduk satu desa yang ternyata punya budaya mengemis, alhasil mereka memaksa kami untuk memberikan uang dengan agak memaksa dan kami tidak bisa menolak. Dengan kejadian tersebut saya sangat tidak merekomendasikan untuk pergi ke trunyan apalagi untuk yang niatnya liburan atau honey moon.

    1. yeah, udah ada beberapa komen senada tentang hal ini tp kyanya ga ada respon ato langkah2 perbaikan dari pihak yg seharusnya bertanggung jawab. kita di media online cuma bisa saling share pengalaman aja agar kejdian yg sama tidak menimpa yg laen

  40. Wah..sedih juga yah, kalau keadaan Trunyan seperti ini, padahal kalau memang mampu diurus, sepertinya akan menjadi obyek wisata yang bagus.. saya juga diberitahu sama guide lokal dan LN, bahwa dalam brosur pariwisata bali manapun tidak pernah ada petunjuk untuk ke Trunyan, semuanya sepakat untuk tidak membawa turis ke sana karena malu dengan keadaan disana. Semoga Pemda bisa mengatasi hal ini supaya tidak memperburuk image Bali yang baik. Saya juga mengalami waktu lagi jalan2 dengan menyewa motor di Bali, pas mau masuk ke danau, sudah langsung dihadang untuk ditanya, do u want to see dead body? karena sudah tahu, saya jawab, terima kasih, no thank you, tapi tetap ngotot… padahal disana, ada pos polisi dan ada polisinya lagi, tapi kok dibiarkan saja yah..”preman” tersebut merongrong “turis”… semoga bisa bermanfaat yah..

  41. saya baru kesana tgl 20-oktober-2011..
    hmmm,,sebenernya desa trunyan itu menarik untuk dikunjungi karena danaunya yg indah,,
    akan tetapi saya tidak akan mencoba kesana karena org” sana kelihatan seperti preman…
    baru berapa meter menuruni jalan kearah danau batur, tapi saya dan teman saya sudah harus menghadapi calo boat yg sangat tidak meyakinkan(terlihat seperti preman)…
    kami berfikir,,dari pada terjadi apa” dengan kami disana,lebih baik kami kembali saja, dan tidak melanjutkan ke desa sana…
    harap di ingat,,desa trunyan sangat potensial,,tpi sayang, desa itu dirusak oleh preman” yg tdk bertanggung jawab …

  42. waaah…gw baru kesana ni…
    pertama sih pengen liat danau batur aja..taunya pas di jalan ada 2 org nyamperin dan nawarin buat ke truyan,,,penasaran banget dan tu orang pertama kasih harga 550 di awal buat naik boat…gw sama temen gw ga mau,alhasil turun jadi 400 dan deal 350…pas perjalanan menuju penyebrangan kok perasaan ga enak…dan tu 2 org yang mau anter gw ma tmn gw jalannya ngebut banget…tanpa pikir panjang balik arah dan balik aja…dari pada knp” disana…
    sayangnya gw ga bs foto di danau gara-gara melarikan diri dari 2 orang itu…nyeseel abis…uda jauh-jauh kesana….
    semoga bisa di perbaiki lah daerah sana….

  43. org-org bali asli ga ada yang mau memalak, para pemalak tersebut tidak lain adalah PENDATANG-PENDATANG dari jawa yang berusaha memanfaatkan wisatawan yang berkunjung ke trunyan, kalian pikir orang bali mau apa ngambil kerjaan kyk gitu? oyah, saya sdikit keberatan dgn komentar jonathan yg mngatakan trunyan itu adalah desa yg berisi kmpulan org dgn kasta rendah, sehingga mninggal pun tidak boleh diaben,rendah sekali pengetahuan anda, orang bali semiskin-miskinnya akan tetap melakukan proses ngaben karena itu merupakan suatu kewajiban dalam agama kami. dan kenapa di trunyan tidak diaben? itu berpulang kembali kepada TRADISI yang memang sudah ada sejak berabad-abad lalu, Konon pohon taru menyan yg ada di bali, harumnya menyebar hingga k pulau jawa, dan karenannya taru menyan diincar untung dipangkas dan diambil kayu’a, karena itu masyarakat trunyan kmudian menaruh mayat di sekitar pohon tersebut, dan terus berlanjut dan menjadi kbiasaan yang membudaya, jadi jika kalian tidak tahu apa2 ttg bali ataupun trunyan, lebih baik kalian tidak usah berkomentar.

  44. Mmm…ta kira cerita suamiku hanya cerita palsu.Pingin sekali..ke trunyan..tapi dia bilang jangan kesana banyak tukang palak..setelah baca coment2nya sangat2 mengerikan..sayang sekali ya..semoga ada jalan keluarnya..
    Love balii

  45. setahun yg yang lalu sy sekeluarga, suami dan dua anak kecil ke trunyan. langsung ke desa utamanya. suasama sepi. tp banyak lelaki yg menawarkan perahu buat ke kuburan. suami sy kaget, kami berempat dtawari biaya tigaratus ribu pulang pergi. semula kami menolak, tp lantaran anak2 kpengen banget lihat mayat2 yg bergeletakan di sana, okelah kami setuju. tiga lelaki yg mengantar kami, ramah lho. mereka gantian bercerita tentang trunyan. sampai d kuburanpun mereka semangat memandu kami. selesai ke kuburan, mereka mengantar kami pulang. d perjalanan hujan lebat, tp mereka tetap semangat mendayung perahu kayu itu walaupun kehujanan. sampai di desa utama kami msh dipandu jalan-jalan ke pura trbesar di situ. mampir ke sebuah warung buat minum teh panas. berinteraksi dengan penduduk yg sdang ngopi juga. Alhamdulillah, mereka sangat ramah, banyak ngobrol dan menjaga kenyamanan kami. waktu kami pamit pulang, mereka ramai-ramai mengantar sampai mobil dan mendoakan kami selamat dan banyak rejeki!!! suami sy bilang, tigaratus ribu yg kami keluarkan sungguh kecil dan tdk sepandan dengan pelayanan mereka. mereka mendayung perahu kayu sambil kena hujan deras, memandu dan menjaga kami. jadi, pengalaman ini luar biasa bagi kami, karena banyak orang malah mendapatkan peristiwa buruk di sana. awalnya supir kami yang orang denpasar keberatan waktu kami minta pergi ke sana. dan mewanti-wanti tdk berhenti di jalan sebelum sampai ke desa utama trunyan. ktnya, orang trunyan asli sebenarnya baik. yg suka bikin masalah bukan orang trunyan asli, alias orang di luar trunyan.

  46. Maaf2 ne bagi km2 yg skrng blm k trunyan lagi. Trunyan skrng ga ky yg km2 critakan td trakhir aq k trunyan tgl 1 bln januari 2012. Bagi aq orng kmpung trunyan skrng atau pun dloe penuh keramah tamahan, nyatanya aq k mkam trunyan jam 6 sore wkt bali aman2 aje, jd bgi km2 yg ngmng trunyan bnyak pmalakan aq blg bohoooooooonggggggggg………

  47. Kemaren aku ama keluarga jalan ke kintamani dan memutuskan untuk turun ke trunyan…disini emang luar biasa pemandangannya, desa yg msh asri bgt,penduduk2 yg msh sangat asli dgn adat dan budaya yg msh sangat kuat. Aku dan keluarga sama sekali ga pernah dapat info apapun soal trunyan kecuali keunikannya yg membuat aku pengen ke trunyan, so aku dengan yakin harus turun ke desa unik ini. Alhamdulillah,aku dan keluarga fine2 aja selama di jalan menuju trunyan, bahkan mendapat sambutan yg ramah dari penduduk2 desa sepanjang jalan ke trunyan, walo emang ga sampe ujung desa trunyan karna cuaca lg buruk dan angin yg kencang. Dan kami dipandu sama 2 orang penduduk asli trunyan yg ketemu di jalan yg sangat2 ramah dan baik…so, menurutku orang2 trunyan orang yg baik, mungkin ada yg memiliki atitude yg kurang baik hanya faktor orangnya saja…bahkan aku sempet berhenti untuk foto2 view di trunyan yg luar biasa indahnya…aku sangat amazed dengan tempat ini…luar biasa, sangat luar biasa…. I love BALI

  48. aku kerja d bali dah kerja 6 bulan ! p blm sempet ke tarumenyan ! tapi aku minggu dpn mau ke sana ! doain gak da apa 2 yach ?

  49. Bukan hanya Trunyan yg ‘danger’. Aku pernah ke Tanjung Benoa, sampai di sana liat penyu dan burung elang yang menurutku tiada hal yg menarik sama sekali. Anehnya turis2 asing pada happy semua minum sampe main judi sabung ayam di situ. Waktu mau keluar dari lokasi , aku dicegat pemuda yang meminta ‘donasi’ untuk lokasi wisata tsb.
    Dgn tidak iklas ku masukkan uang 5rb ke kotak . Rada maksa dan kayak preman. I really don’t like that..kok org Bali bs kayak gini?tapi aku mencoba berpikir ppsitif aja, mgkn hanya oknum . So…u decide guys.

    1. gpp atuh mas,,cuma donasi 5rb. penyu dan hewan2 lainnya di sana kan perlu makan dan perawatan 🙂
      kalo aku minggu kemarin, begitu masuk ke pulau penyu, memang diminta donasi 5rb, tapi mereka bilangnya baik2 kok…dan semua dengan sukarela memberi ^^

  50. waktu gw kesana emang sangat penasaran dengan hal demikian masa orang tanpa di balsam, tanpa dimumi, tampa diapa2in bisa tidak bau,makannya saya pas ada waktu ke bali saya bergegas ke bali tepatnya tgl 15 juni 2012, sesampai disana dekat danau pas naik mobil langsung ditawarkan oleh penduduk sana di tawarkan tour gaet, saya ikuti dia tanpa basa-basi menyelusuri danau, sesampainya tempat pelabuhan kecil di sana saya lang sung disodorkan harga untuk melihat Kuburun Trunyan sebesar Rp.600 Rb, katanya itu sudah murah kalo lewat ujung danau bisa Rp. 1.2 jt. ya mau gimana lagi karena penasaran n masih ada uang lebih, saya ambil lah peket tersebut walau dengan sangat berat hati. tetapi memang ajib semua yang saya dengar SANGAT benar Pemakaman yang sangat ajib.,., tidak bau tidak ada laler, dan udaranya sangat sejuk sekali.,., ya mudah-mudahan objekwisata yang bagus itu bisa di jaga kelestariannya n mudah2an biaya akomodasi para turis bisa dimanfatkan dengan baik oleh warga sekitar.

  51. apa bisa mikrobus turun ke pinggir danau dan cari perahu penyeber5angan. siapa mau jadi gaet di trunyam, harap hub 08564 123 8818. rencana Juni 2013 bawa romb ke trunyam. trims

  52. Pengalaman saya batu kmrin tgl 26 maret 2016 sangat menyebalkan berkunjung ke desa trunyan. saya kesana beserta istri saya pakai mobil pribadi.Baru mau turun untuk masuk ke desanyanya sudah dihadang 2 pemuda kekar kayak preman memaksa untuk dipandu dg ngototnya. Saya tolak dg nada lirih dg alasan klo tujuan saya ktmu kluarga yg sdh disana. Akhirnya lolos dan di tengah perjalan masih ada lagi yg mnghadang mnghentikan mobil saya.dg alasan sama akhirnya lolos lagi dan sampailah di dermaga. Didermagapun calonya yg ngoyok2 ada 3 org ya ampun sudah saya tolak tetep aja ngoyok scra bergantian. Blum lagi penjual soevenir keliling memaksa untuk dibeli barangnya dg cara ditunggu berjam2 dsblah saya agar kita mngeluarkan uang. Kok gak tertib ya wisata ini, dan akhirnya dri mslh awal sdh kayak gitu saya batalkan untuk pergi ke makam trunyan. Klo wisatanya begini terus,saya yakin ajur……. padhl sgt potensial…

  53. Oknum2 yang menghadang saat memasuki jalan turunan letaknya persis dekat dengan pos polisi ternyata masih ada.

    Dengan nada sedikit memaksa menawarkan tour guide menyebrang ke Trunyan dengan tarif 600ribu/perahu. WTF Namun kami ber4 org menolaknya secara halus dan akhirnya kami berhasil turun mendekati danau.

    Sesampainya dipinggir danau ternyata MASIH ADA LAGI penjual souvenir (IBU2) yang memaksa kami untuk membeli barang dagangannya, mereka mengikuti saya kemanapun saya berjalan untuk mencari spot foto. Tapi akhirnya salah satu teman saya merasa kasihan dan akhirnya membeli souvenir tersebut. Niat awal pergi ke Trunyan kami batalkan karena banyaknya oknum2 tersebut.
    Apakah Dinas Pariwisata setempat tidak mengambil tindakan atas ulah oknum2 tersebut ? Padahal sudah banyak sekali keluhan wisatawan mengenai hal ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *